Weaning With Love

Bosan nggak, sih, kalau blog saya isinya cuma tentang lipstik? Saya, sih, nggak, hehe.. tapi saya juga sebenarnya punya cerita lain yang ingin saya tulis di blog, salah satunya tentang motherhood alias kehidupan saya menjadi seorang ibu.

Saya memang nggak banyak cerita tentang anak saya atau bagaimana cara saya mengurusnya, karena saya sendiri merasa kurang percaya diri. Saya sebenarnya ingin seperti ibu-ibu yang menuliskan tentang setiap milestone anaknya atau menuliskan resep mpasi anaknya. Yah.. sayangnya, saya merasa gagal saat memberikan mpasi, haha, karena hampir setiap makanan yang saya buat, Alanna nggak doyan 😆.

Sejak mulai mpasi, Alanna memang susah banget makannya. Setiap hari, saya selalu stres gara-gara dia susah makan. Berbagai cara sudah saya lakukan, tapi tetap saja anaknya susah makannya. Dia juga lebih suka menyusu langsung dari saya. Sejak saya tidak kerja kantoran lagi, otomatis Alanna selalu menyusu langsung dan tidak pernah lagi minum ASI di botol. Setelah usia 1 tahun, minum susu UHT pun jarang.

Makanya, saya sempat merasa pesimis bisa menyapih. Nah, soal menyapih inilah yang akan saya ceritakan di sini. Bukan bermaksud sok tahu atau pamer, tapi saya ingin sekadar sharing. Sejak punya anak, saya senang banget baca blog ibu-ibu yang bercerita seputar motherhood, terutama tentang segala kesulitan dan pengalaman yang mereka rasakan. Ada beberapa pengalaman mereka yang saya rasakan juga dan saat itulah saya merasa tidak sendiri. Itulah kenapa saya juga mau cerita tentang proses menyapih Alanna.

Sejak awal, saya memang berniat ingin melakukan Weaning With Love (WWL) atau Gentle Weaning. Kalau dulu orangtua selalu cerita susahnya menyapih, hingga berbagai cara dilakukan. Mulai dari nakut-nakutin si anak, biarin dia nangis terus-terusan, sampai menaruh obat merah di puting, dan lain sebagainya. Setelah itu, biasanya ada proses si anak sakit atau si ibunya juga sakit karena payudaranya bengkak. Duh, dengar cerita gitu saja saya sudah stres.

Lalu saya sempat baca sebuah artikel yang ditulis oleh teman saya, tentang menyapih anaknya tanpa pemaksaan dan perlahan-lahan. Semua itu dimulai dari memberitahu anak kita bahwa sudah saatnya dia berhenti menyusu dan itu dimulai sejak anak kita usia 18 bulan.

Jadilah saya coba juga, setiap Alanna minta menyusu, saya selalu ingatkan kalau sudah usia 2 tahun nanti dia harus berhenti menyusu. Walaupun Alanna terkesan seperti mengabaikan hal ini, saya tetap saja selalu memberitahunya. Bahkan ada masa di mana, Alanna malah teriak-teriak setiap saya bilang dia harus berhenti menyusu.. haha, sepertinya dia tahu ya.

Saat usianya dua tahun pun, Alanna masih sering banget menyusu.

Salah satu tips yang saya baca tentang WWL ini adalah, kita tidak menolak tapi juga tidak menawarkan ASI.

Jadi setiap Alanna minta saya kasih, tapi kalau dia tidak minta, ya, saya tidak menawarkan.

Lama-kelamaan, frekuensi menyusunya pun berkurang. Yang tadinya 5x sehari, bisa jadi 2x sehari, yaitu pagi dan malam.

Eh, sudah sukses mengurangis ASI, tiba-tiba Alanna sakit. Dia terkena virus yang menyebabkan dia muntah-muntah dan nggak mau makan sama sekali. Jadilah dia kembali sering menyusu, karena saya khawatir kalau Alanna tidak dapat asupan makanan sama sekali.

Gara-gara sakit itulah, saya jadi merasa mengulang proses WWL dari awal. Saya mulai lagi dengan memberitahunya berulang-ulang, tapi setiap saya beritahu dia malah merengek atau menangis. Saya sempat merasa makin pesimis, apalagi dengan ‘pressure’ di sekeliling saya.

Mulai ada, deh, yang ngomong seperti ini:

“Sudah gede belum disapih juga?”

“Idih masa masih nenen?”

“Yah.. gagal, deh, makin besar makin susah lho..”

Untungnya, saya mulai baca-baca dari berbagai sumber tentang mitos atau anggapan yang salah tentang proses menyapih, misalnya:

“Kalau kelamaan nenen, anaknya jadi manja, lho..”

Sebenarnya nggak ada penelitian yang mengatakan anak yang terlalu lama menyusu dari ibunya akan jadi anak manja. Bahkan ada penelitian yang menyebutkan, anak yang disapih pelan-pelan dan karena kemauan si anak sendiri membuat dirinya lebih mandiri.

“ASI setelah dua tahun mah ga ada gizinya”

Ini juga salah. Karena ASI ternyata menyesuaikan gizi sesuai keperluan si anak. Hebat kan? Jadi nggak perlu takut kalau ASI kita tak bergizi. Selama kita makan-makanan sehat, anak kita juga akan mendapatkan manfaatnya.

“2 tahun itu udah ketuaan buat anak menyusu”

Sebenarnya berapa lama si anak menyusu itu berbeda-beda. Ada, kok, anak yang menyusu sampai usia 3 tahun dan itu sah-sah saja. Menyusu adalah hubungan spesial antara ibu dan anak, karena hal itu spesial maka setiap orang akan memiliki pengalaman yang berbeda. Jadi nggak perlu terlalu pusing untuk membandingkan anak kita dengan anak orang lain atau pengalaman kita dengan pengalaman orang lain.

Akhirnya, saya pun memahami, bahwa yang membuat saya kesulitan menyapih bukan anak saya, tapi suara-suara di luar sana yang memberi tekanan, membuat saya stres, dan sama sekali tidak memberikan solusi.

Itulah makanya, para ibu perlu memiliki support system, sesama ibu yang saling mendukung dan bukan malah saling menjatuhkan.

Setelah beberapa minggu sejak sakit, Alanna akhirnya kembali berkurang menyusunya menjadi 2x sehari. Secara mengejutkan, dia pun mulai makan teratur dan akhirnya doyan makan nasi plus lauk. Biasanya, ya, dia nggak mau makan nasi. Kadang pasta, kadang roti, kadang cereal, kadang kentang, tapi hampir tidak pernah nasi.

Berat badannya pun tergolong susah naiknya. Kalau di Indonesia, dokter mungkin sudah memberikan macam-macam vitamin penambah nafsu makan, tapi dokter di sini bilang berat badannya normal (meski berada di bawah..hehe). Dia bilang Alanna anak yang sehat, tidak mudah sakit, aktif, dan ceria, jadi saya nggak perlu khawatir soal berat badannya.

Setelah makannya teratur, saya mulai berusaha untuk semakin mengurangi ASI. Kalau biasanya saat dia ngantuk, dia akan minta menyusu dan tertidur, sekarang setiap dia mengantuk saya akan tawarkan untuk menggendong dia saja. Awalnya dia menolak, tapi lama-lama mau.

Hal yang sama juga mulai saya terapkan saat malam hari. Saat dia mau tidur dan minta ASI, saya tawarkan untuk menggendong saja. Awalnya dia nangis, tapi untungnya tidak lama dan akhirnya dia pun mau tidur tanpa harus menyusu. Jadwal ASI yang tadinya 2x sehari pun akhirnya jadi 2 hari sekali. Lama-lama akhirnya Alanna lupa dan saya pun lupa, tak terasa sudah lebih dari sebulan Alanna berhasil disapih.

Dengan cara menyapih pelan-pelan seperti ini, saya juga tidak perlu mengalami sakit akibat payudara bengkak. Semua tampaknya baik-baik saja.

Itu semua terjadi saat usia Alanna 2 tahun 5 bulan. Persis seperti cerita teman saya yang juga berhasil menyapih anaknya di usia segitu.

Hal yang saya pelajari juga saat menyapih adalah, anak pada akhirnya akan berhenti menyusu.

Cepat atau lambat dia juga akan berhenti dengan sendirinya, jadi nggak perlu kita paksa. Sama seperti saya juga yakin, ketika dulu Alanna nggak doyan makan, saya mikir, nanti juga akan doyan, kok. Saya saja ingat waktu kecil saya susah banget makannya dan sangat picky, sekarang ternyata baik-baik saja dan malah jadi susah nurunin berat badan (hahaha).

Oh iya, satu lagi kunci sukses menyapih anak, yaitu sabar. Saya sendiri bukan orang yang penyabar. Pada akhirnya, sih, saya lebih ke pasrah daripada sabar (hehe). Karena memang persoalan menyapih ini kesabaran kita diuji banget. Kalau mau menyapih dengan cara ini memang harus pelan-pelan. Tahapannya terkesan lama (dan tiap anak mungkin berbeda-beda jangka waktunya sampai akhirnya berhasil disapih), jadi ya balik lagi ke diri kita bagaimana caranya agar bisa bersabar.

Begitulah cerita singkat saya soal menyapih anak. Semoga bisa sedikit membantu para ibu yang juga berniat untuk menyapih anaknya.

My 2017

Hope it’s not too late to talk about this.. 😄

Biasanya saat tahun baru, saya selalu menulis tentang apa saja yang terjadi sepanjang tahun sebelumnya. Well, saya merasa tahun 2017 seperti berlalu dalam sekejap mata saja.

Highlight sepanjang tahun kemarin adalah, saya diberi kesempatan untuk pergi berjalan-jalan ke beberapa negara Eropa. Ada beberapa tempat yang pernah saya kunjungi, ada juga yang belum. Bahkan ada satu kota yang sampai empat kali saya kunjungi dalam satu tahun, yaitu Praha. Bukan untuk jalan-jalan saja, sih, tapi ada juga yang untuk menemani suami dinas.

Kebanyakan negara yang saya kunjungi itu masih bisa ditempuh dengan mobil, cuma dua kota yang saya kunjungi dengan menggunakan pesawat, yaitu Madrid (di awal tahun) dan Barcelona (saat liburan Natal–yang ini ceritanya menyusul).

Dulu waktu kecil, ketika ibu saya bertanya, keinginan saya apa kalau sudah besar nanti? Salah satu jawaban yang saya ingat adalah, keliling dunia. Saya, sih, juga sadar nggak akan semua negara di dunia ini saya datangi, namun saya ingin bisa setidaknya ke banyak negara, berjalan-jalan di kotanya, mengenal budayanya, dan mencicipi makanannya.

Alhamdulillah, bahkan sebelum saya menikah, saya diberikan kesempatan untuk pergi berjalan-jalan ke luar negeri. Seringnya, sih, karena kebetulan ada keluarga saya yang tinggal di situ. Tante saya di Perth, Australia dan kakak saya di New Jersey, USA. Ada juga tante saya di Frankfurt, Jerman, tapi baru sempat saya kunjungi setelah saya pindah ke Wina.

Setelah menikah dan akhirnya pindah ke Wina, makin terbuka, deh, kesempatan untuk berjalan-jalan, at least di sekeliling Eropa. Saya pun menemukan kota-kota yang menarik, seperti Graz, Hallstatt, dan Salzburg di Austria, atau kota Ljubljana di Slovenia. Saya pun jatuh cinta dengan Budapest, Hongaria, dan saya juga suka banget Barcelona, Spanyol.

Semoga tahun ini saya juga masih diberi kesempatan untuk explore wilayah Eropa, apalagi saya hanya akan tinggal di Wina selama 1,5 tahun lagi!!! Dan habis itu harus balik ke Jakarta.. (hiks)

Bukan maksud hati terkesan tidak cinta Tanah Air yaaa, tapi melihat berita-berita nasional akhir-akhir ini, saya merasa makin sedih aja. Melihat koruptor yang sibuk main drama, melihat Tanah Abang kembali amburadul, duhh kok jadi jauh pembahasannya.

Oke, kembali ke tahun 2017 saya. Pada tahun ini, saya juga merasakan stres yang lain. Ih, kan ga kerja? Masa stres sih?

Well, being a stay at home mom is a 24/7 job, ya knoooowww…. bahkan ketika saya sedang sakit, pun, saya harus menyeret-nyeret diri untuk bikin masakan buat suami dan anak, cuci piring, bersih-bersih, dan lain-lain.

Selain itu, saya juga masih menyempatkan diri untuk menulis. Tak hanya di blog, saya juga menjadi kontributor di tempat kerja saya dulu. Pengalaman jalan-jalan saya ke beberapa negara berbuah sebuah artikel traveling. Honornya nggak seberapa, tapi setidaknya saya tidak kehilangan kemampuan menulis saya (walaupun sekarang sering banget mengalami writer’s block). Pokoknya seperti yang pernah saya bilang di sini, I’m a journalist at heart.

Kembali soal stres, kenapa saya stres? Karena kadang saya, orang yang biasanya berinteraksi dengan teman-teman kantor, terbiasa bekerja, terbiasa hang out dengan mudahnya dengan teman, sekarang lebih banyak di rumah. Kalau mau keluar rumah, ya paling berdua saja sama Alanna. Kalau mood dia lagi bagus, sih enak-enak aja, tapi kalau nggak dan tiba-tiba dia nangis menjerit-jerit di atas stroller, saya juga jadi malas lagi untuk pergi. Ada masanya juga ketika dia nggak mau sama sekali duduk di stroller dan harus digendong ke mana-mana. Waktu itu saat summer dan suhu di sini mencapai 37°C. Saya juga ke mana-mana terbiasa naik kendaraan umum, jadi terbayang, kan, repotnya. Untung saja kendaraan umum di sini enak banget, armadanya banyak, on time, nyaman, stroller friendly–four thumbs up!!

Teman saya pun nggak banyak di sini, apalagi teman yang benar-benar asyik dan bisa saja ajak cerita macam-macam, menurut saya nggak ada. Saya pun lebih banyak menghabiskan waktu bersama Alanna, which is a good thing, tapi saya juga mengharapkan bisa lebih banyak berkegiatan (bukan kegiatan di Embassy tapinya yaaaa Oh God please no!) kegiatan yang saya sukai pastinya.

Terus yaaa… mengurus toddler sendirian itu, yah, ternyata susaaaaaahhh bok! Saya nggak ngerti bagaimana cara kakak saya mengurus tiga anak sendiri, saya saja suka kewalahan rasanya. Apalagi Alanna tergolong anak yang susah makan (iyaa masih aja, deh, susah makannya, very very picky, dan setiap dikasih apa selalu curigaan nggak mau coba), jadi, ya, cobaan saya ada di seputaran itu, deh.

Capek-capek bikin makanan, yang makan saya lagi, saya lagi (now I know why I’m getting fat). Bayangkan saja, masa dalam dua minggu saya bisa naik 2 kg, sementara Alanna dalam satu bulan cuma naik 100 gram!

Terus, mengurus toddler itu tingkat kesabaran kita akan diuji banget. Kalau lagi main-main, ketawa-ketawa, sih, asyik, begitu cranky-nya muncul, sudah, deh, saya sendiri merasa hampir gila (haha.. maaf lebay, tapi ibu-ibu yang punya toddler mungkin mengerti).

Jadi di 2018 ini saya berharap bisa lebih banyak jalan-jalan, mengabadikan tempat-tempat yang saya kunjungi lewat foto dan vlog, menikmati kota Wina lebih dalam lagi (tahun ini musim gugur terakhir saya di Wina–hiks), dan tentunya menjadi ibu yang lebih sabar menghadapi anaknya. Namanya juga anak umur 2 tahun, yang katanya emosinya masih labil (jangankan dia, abege aja yang usianya belasan juga masih labil, hehe). Bagaimanapun, saya bersyukur, karena Alanna juga tergolong anak yang nggak gampang sakit. Pernah, sih, sakit, tapi proses penyembuhannya nggak lama. Karena tidak ada yang bisa membuat seorang ibu pusing tujuh keliling selain dari anaknya yang sakit. Jadi untuk itu saya berterima kasih pada keajaiban ASI, yang katanya berguna untuk antibodinya. Alanna juga bukan tipe anak rese saat ketemu anak orang lain yang seumuran dengannya, bukan juga tipe pemalu yang ngumpet sama mamanya, dan anaknya sangat aktif sekaligus ceria (kata mama saya, sifat ini beda banget sama saya waktu kecil. Katanya, saya kecilnya ini cengeng, penakut, pemalu, dan lemot banget, hahaha, kasihan ya).

Oke, segitu dulu cerita soal tahun 2017-nya. Semoga tahun ini lebih baik dari kemarin, semoga saya bisa terus belajar, dan semoga saya bisa memperbaiki diri.

Kalau pengalaman kamu di 2017 seperti apa? Share di kolom comment yaaa.. kalau mau, kalau nggak mau juga nggak apa-apa, kok 😄

Yes.. I Can Cook!

Sejak akan berangkat ke Wina, tentunya banyak kekhawatiran saya (dan orang-orang sekitar saya, terutama mama), antara lain bagaimana saya membereskan rumah, mengurus anak yang masih kecil, masak, dan tetek bengek lainnya. Dengan kata lain, bagaimana saya yang terbiasa dibantu, terbiasa kerja di kantor, sekarang malah jadi ibu rumah tangga?

Pada awalnya, mama saya ikut ke Wina. Awalnya hanya sebulan, lalu nambah lagi dua minggu (antara saya yang nggak rela ditinggal mama atau mama yang nggak rela ninggalin anak bungsunya). Selama mama di Wina, saya diajarkan macam-macam, deh. “Harus rajin nyapu, bersihin dapur, jangan lupa sikat kloset, dll, dsb..”

Saya juga belajar masak tentunya (sebenarnya lebih sering melihat mama lagi masak, sambil saya gendong Alanna). Mama juga mengajarkan yang simpel-simpel saja, mengingat saya nggak punya ART atau nanny di sini. Pesan mama, “Jangan lupa makan daging, harus ada sayurnya juga, kalau soal rasa ya pokoknya seenaknya kamu aja, kan kamu juga yang makan.”

Nah, itu dia yang melekat di kepala saya. Pokoknya rasa sesuai kesukaan saya saja, toh saya yang makan. Selama saya suka, suami suka, anak juga bisa makan, artinya saya berhasil.

Saya juga jadi rajin cari resep makanan yang simpel, enak, tapi bergizi juga. Lalu mulailah saya bereksperimen. Saya mulai dengan bikin tumis brokoli, sedikit keasinan (haha). Lalu saya bikin ayam saus asam manis, ternyata rasanya oke juga. Saya bikin ayam goreng (dengan bermodalkan bumbu jadi).. not bad.

Akhirnya saya memberanikan diri masak sop buntut, salah satu masakan andalan mama (selain rendang dan sop buntut). Ternyata berhasil! Meskipun masih kurang legit bumbunya, tetap saja enak dimakan (menurut saya dan suami, ya, hehe..)

Lanjut lagi saya bikin semur bola daging (agak gagal karena rasanya nggak kayak semur), tapi tetap enak dimakan. Entahlah apa namanya masakan saya ini, daging kecap kali ya.

Memang, sih, pada akhirnya saya bisa masak, setidaknya untuk konsumsi sehari-hari. Tapi jangan tanya soal bumbu-bumbu, karena saya belum mengerti banyak. Jangan juga meminta saya memasak dengan rasa yang sama persis, karena saya masak tanpa takaran dan asal saja memasukkan bumbu-bumbunya. Saya hanya mengandalkan lidah. Jangan tanya pula cara saya memotong bahan makanan, masih asal-asalan. Saya pun mulai bingung, mau masak apa lagi ya, karena apa yang saya bisa ya itu-itu saja.

Meski begitu, setelah hampir tiga bulan saya di Wina, saya mulai belajar mandiri. Bersih-bersih rumah, beresin ini-itu (walaupun kayaknya kok rumah nggak pernah terlihat beres malah selalu kelihatan berantakan), cuci piring, masak, main-main sama Alanna, dan juga aktif di kegiatan Dharma Wanita di KBRI (kalau yang ini memang wajib). So far, saya menikmati, sih. Nggak ada kemacetan dan stres kayak di Jakarta, walaupun rasanya juga sepi kangen keluarga dan teman-teman di Jakarta.

Beberapa waktu lalu, teteh saya sempat mengirim pesan Whatsapp, “Kamu homesick nggak?”, karena sepertinya teteh dulu sempat merasakan homesick saat pertama kali pindah ke New Jersey.

Saya jawab, “Nggak tuh”.

Well, sekarang, sih, belum masuk musim dingin ya. Mungkin kalau nanti dinginnya sudah tak tertahankan, saya jadi kangen Jakarta yang panas. Maybe.. or maybe not.

We’ll see.

*note: foto di atas itu adalah sop buntut hasil buatan saya 😀

MPASI… Oh.. MPASI

Sejujurnya, saya pengen banget seperti ibu-ibu hits di media sosial yang sering berbagi seputar menu MPASI (makanan pendamping ASI) anaknya. Dari mulai mencampurkan beragam jenis makanan sehat, trik memasak, hingga menceritakan betapa anaknya doyan banget makanan yang dia buat.

Sayangnya, saya punya berbagai masalah soal MPASI ini. Saya tahu, sih, banyak juga ibu-ibu yang punya masalah seputar memberikan MPASI pada anaknya. Jadi saya tahu saya tak sendirian. Hanya saja, kadang saya merasa terintimidasi jika melihat ibu-ibu lain sukses memberikan MPASI, sementara saya, kok, rasanya susah banget.

Oke, saya cerita dari awal MPASI Alanna. Setelah enam bulan lulus ASI eksklusif, saya mulai mencoba memberikan makanan. Awalnya, bubur beras yang disaring, jadi halus banget dan dicampur sama ASI. Pertama kali dikasih, lahap banget, sehingga membuat saya besar hati. Tapi besok-besoknya seperti melempem..dan GTM (alias Gerakan Tutup Mulut) pun dimulai.

Tidak terasa beberapa minggu lewat dan saat ditimbang, berat Alanna hanya naik 100 gram. Padahal saat masih ASI eksklusif per bulannya berat Alanna bisa naik 800 hingga 1000 gram. Saat itu, dokter menyarankan untuk mulai memberikan protein pada Alanna, yaitu ayam dan ikan, jadi jangan hanya bubur beras dan buah.

Sebulan berikutnya, berat Alanna cuma naik 200 gram (hiks!). Memberikan MPASI untuk Alanna juga perjuangan banget. Mulai dari disuapin pakai tangan, gonta-ganti sendok, dipangku, didudukin di kursinya, diubah menunya, bikin makanan fresh setiap hari, dan masih banyak lagi. Setelah tiga bulan memberikan MPASI, rasanya nafsu makan Alanna masih naik turun. Kalau saya berhasil memberinya makan cukup banyak, rasanya lega banget. Namun jika tidak, huhu, rasanya ingin menangis di pojokan.

Saya kemudian jadi banyak berpikir. “Apa jangan-jangan cara saya memperkenalkan MPASI pertama kali salah ya?”, “Apa makanan yang saya buat nggak enak ya?” (memang saya nggak jago bisa masak, sih), “Apa Alanna menjadi picky eater?”.

Namun kalau dilihat sejarah saya waktu kecil dulu, ibu saya juga bilang saya itu anak yang susah banget makannya. Sampai duduk di bangku SD saja, saya makannya diemut terus, sampai ibu saya kesal.. (ya, kan saya juga nggak tahu kenapa dulu nggak doyan makan, hehe).

Sekarang setelah memasuki usia 8 bulan +, Alanna saya kasih makan dengan menu campur-campur. Dimulai dari sarapan sereal atau bubur susu dan buah, sedangkan siang dan malam menunya sama (biasanya nasi, sayur, protein hewani, dan kadang-kadang protein nabati). Saya berikan juga unsalted butter untuk menambah rasa makanan, karena siapa juga yang akan suka makanan tak ada rasanya sama sekali. Kadang saya tambahkan pula tumisan bawang putih atau bisa juga garlic powder untuk menambah rasa sekaligus aroma. Tapi ya, tetap saja, keinginannya untuk makan masih naik-turun, tergantung mood si putri kesayangan yang satu itu.. hehe.

Kalau ditanya, “Apa sih makanan kesukaan Alanna?”, saya sendiri tidak tahu. Satu hari dia bisa lahap banget makan puree buah pir, besoknya bosan. Makan butternut pumpkin squash juga kadang lahap banget, besoknya biasa saja. Waktu itu pernah makan salmon, suka banget, eh.. pas minggu depannya malah nangis-nangis nggak mau makan.

Walaupun begitu, saya nggak pernah menyerah, kok. Apalagi, so far Alanna tidak punya alergi apa pun. Hanya waktu itu pernah dikasih pisang sedikit, pup-nya langsung keras. Jadi biasanya pisang saya gabungkan dengan pepaya atau pir, yang merupakan buah anti-sembelit. Anehnya juga, Alanna kayaknya nggak suka tomat, deh. Setiap kali makanannya saya campur dengan tomat (bahkan sedikit banget), dia langsung nggak mau makan dan akhirnya mewek.

alanna-makan
Awal-awal Alanna mencicipi MPASI, pipi masih gembil…

Untuk sekadar sharing, ini beberapa bahan makanan yang sudah pernah dicoba untuk Alanna. Boleh kalau ada yang mau sharing atau kasih masukan, bahan makanan apa lagi ya yang bisa saya coba..

  • Beras putih
  • Beras merah
  • Kentang
  • Ubi Jepang
  • Quinoa
  • Jagung
  • Butternut Pumpkin Squash
  • Kabocha
  • Tomat (nggak suka)
  • Brokoli
  • Wortel
  • Bayam hijau
  • Bayam merah
  • Bok Choy
  • Buncis
  • Kapri manis
  • Tahu
  • Kacang polong
  • Pepaya
  • Pisang (jarang dikasih, karena pupnya jadi keras)
  • Pir (Packham)
  • Apel (Royal Gala)
  • Alpukat (nggak suka, mukanya langsung eneg kayak mau muntah, padahal menurut saya alpukatnya enak banget)
  • Daging sapi
  • Daging ayam
  • Ikan kakap
  • Ikan salmon
  • Telur ayam kampung (baru kuningnya saja)

Pelengkap:

  • Unsalted butter
  • Extra virgin olive oil (kadang dicampur langsung ke makanan, kadang jadi minyak untuk menumis bawang putih)
  • Bawang putih
  • Garlic powder
  • Cinnamon powder
  • Keju

Untuk masak, saya biasanya menggunakan slow cooker. Awalnya saya pakai slow cooker merek Takahi ukuran 0,7 liter. Ukuran ini memang paling ideal sih buat bikin MPASI, karena bisa dipakai untuk membuat makanan dalam porsi sedikit. Tapi kemudian slow cooker-nya rusak (hiks), jadi sekarang saya pakai yang ukuran 1,2 liter dengan harapan slow cooker ini bisa dipakai untuk masak menu makanan lainnya, bukan cuma MPASI (harapannya begitu).

Saya juga pakai Natural Steam Cooker dari Chicco, yang bisa untuk mengukus makanan sekaligus menggiling makanan, jadi steamer plus blender. Untungnya, perangkat ini saya dapat sebagai hadiah dari teman Yudo dan memang sangat berguna. Sampai sekarang saya masih mem-blender makanan Alanna, tapi teksturnya mulai agak kasar dan tidak disaring lagi.

Selain makanan yang dibuat sendiri, Alanna juga suka banget sama camilan kemasan berbentuk teething rusk (yang sering saya bilang kerupuknya Alanna). Gaya makannya memang kayak orang dewasa, makan bubur nggak enak kalau nggak pakai kerupuk. Jadi kalau Alanna mulai GTM, biasanya dipancing pakai ‘kerupuk’ itu, deh. Merek teething rusk yang pernah saya coba, di antaranya Yummy Bites, Bebenice, dan Baby Choice. Sekarang saya juga kasih camilan Gerber Graduates Puffs, karena dia memang senang banget yang bisa digigit-gigit.

Oke, segitu dulu sharing seputar MPASI Alanna. Silakan masukannya, ya, soal MPASI, baik soal pilihan menu, mengatasi GTM, dan jumlah atau porsi makanan yang pas itu seperti apa ya? Saya masih harus banyak belajar, nih…

Featured image source: here.

 

 

 

Can We Just Agree to Disagree?

Pernahkah kamu menulis sesuatu atau membagi link artikel tertentu di media sosial, yang justru memunculkan perdebatan? Tiba-tiba ada yang mengkritik kamu, menyebut kalau pendapat kamu salah, dan tanpa disadari kamu justru bertengkar di media sosial.

Saya, sih, sepertinya tidak pernah mengalami hal tersebut, tapi baru-baru ini kakak saya bercerita tentang kekesalannya setelah membagi suatu artikel di Facebook.

Gara-gara artikel itu dia malah debat panjang lebar dengan seseorang yang sebenarnya nggak dia kenal dekat. Saya bilang, “Memangnya teteh kenal?”. Dia bilang, tidak. Ya sudah, kata saya, unfriend saja, kelar deh urusan. Tapi dia masih saja ngedumel-dumel, kesal, karena menurutnya ucapan si orang itu dianggap merendahkan dan bikin malu, terutama terhadap teman dan keluarga lainnya di Facebook.

Saya juga sempat melihat beberapa teman saya yang terlalu ‘vokal’ menyuarakan pendapatnya di media sosial, yang terkesan dia “paling benar, orang lain salah”. Kalau sudah begitu, sih, biasanya saya unfriend atau mute saja segala macam posting-an dari dia daripada merusak mata dan mood saya.

Di zaman dengan berbagai media sosial kayak sekarang, memang banyak lho orang yang bisa-bisa tidak berteman lagi hanya karena status atau menyuarakan suatu pendapat. Orang yang berjauhan, nggak pernah ketemu, atau sebenarnya cuma teman sekilas, bisa jadi berantem gara-gara hal itu.

Makanya, saya berusaha banget untuk selalu menyortir segala macam tulisan di media sosial. Di Facebook, biasanya saya nulis status yang “aman” saja, berusaha bersikap netral, nggak ikut-ikutan politik, dan nggak pernah komentar di status orang lain yang pendapatnya nggak sesuai dengan saya.

Menurut saya, sih, kalau memang nggak setuju, nggak usah deh berkomentar daripada nanti malah bertengkar. Nggak enak banget, kan, berantem di media sosial. Sama saja kayak berantem di depan umum, yang nontonin teman dia dan teman kita juga yang ada di media sosial itu.

Suatu kali, saya membagi tulisan tentang pola pengasuhan anak. Naahhh, rupanya selain politik, agama, dan segala macam keyakinan, pendapat tentang pengasuhan anak ini rada sensitif ya, karena bisa membuat perdebatan pula. Apalagi banyak orang-orang yang nyinyir dengan bilang, “Kok gini, kok gitu?”, “Zaman dulu nggak kayak gitu,” dan lainnya. Teman saya ini, sih, untungnya nggak berdebat di media sosial, tapi berkomentar langsung ke sana, lewat jaringan pribadi.

Saya bilang, yang namanya pengasuhan anak mah tergantung orangtuanya masing-masing. Saya nggak bisa bilang pola pengasuhan A lebih baik dari B, karena saya saja baru merasakan jadi orangtua dalam hitungan bulan. Namun tentunya, saya juga punya rencana tersendiri bagaimana saya mengasuh anak nantinya. Apa itu yang terbaik? Ya, mudah-mudahan. Kalau misalnya, pun, orang lain punya cara mengasuh yang berbeda, ya biarkan saja. Jangan pernah menghakimi orang lain, karena kan kita juga tidak tahu apa yang mereka rasakan dan jalani.

Makanya, kalau ada yang mau komentar atau berdebat panjang, saya cuma bisa bilang, we can agree to disagree, kan… *peace*

Image source: here

The Joy of Breastfeeding

The Joy of Breastfeeding… Saya kerap melihat kalimat itu di berbagai produk yang memang diperuntukkan bagi para ibu. Saya juga sering mendengar para ibu yang bercerita, indahnya menyusui anaknya, tapi pada saat itu saya tak bisa membayangkan rasanya seperti apa.

Di awal-awal menyusui saja saya sempat berpikir, “Di mana letak joy-nya, sih? Orang sakit begini.” Namun setelah melewati beberapa minggu dan akhirnya melewati dua bulan, baru deh saya merasakannya. Di awal menyusui, saya sempat merasa ketakutan saat akan menyusui, karena selalu merasa sakit. Tapi, ya, saya paksakan juga (meski lecet) karena begitu melihat bagaimana Alanna menyusu, saya jadi trenyuh.

Kasihan ya bayi ini, begitu tergantung pada saya. Kalau saya menolak, dia hanya bisa menangis. Huhu, saya jadi kebayang anak-anak bayi yang dibuang begitu saja oleh orangtuanya, kok tega ya..

Di minggu-minggu pertama, bayi juga lebih sering menangis. Mungkin karena memang cuma itu yang bisa dia lakukan. Saya pada awalnya malah merasa tidak bisa menenangkan Alanna. Habisnya, setiap saya gendong dia pasti nangis terus. Beda saat dia gendong oleh ibu saya atau Yudo. Sampai pernah satu saat Alanna menangis saat saya gendong, saya bisikkan saja ke telinga dia, “Hei, ini mama kamu, yang perutnya kamu tempatin selama 9 bulan, bukan nini, bukan eyang, bukan bapak.” Entah dia mengerti atau nggak, tapi akhirnya nggak nangis lagi, sih, hehe..

Setelah lewat dari sebulan, ketika berat badan Alanna sudah melebihi berat badan dia saat lahir, baru deh saya bisa agak sedikit santai (sedikit saja). Setidaknya, saya nggak harus bangun tengah malam lagi, karena Alanna sudah mulai panjang tidurnya saat malam. Akhirnya mulai terprogram, deh, jam tidur dia. Mulai ngantuk setiap jam 8 atau setengah 9 malam, sekali nyusu, terus langsung tidur.

Saya juga mengajarkan dia kalau malam itu waktunya tidur. Makanya saat menyusu terakhir di malam hari, saya matikan saja lampu di kamar dan pasang lampu tidur, supaya dia tahu itu saat tidurnya dia. Kemudian saat mulai terang, sekitar pukul 6 pagi, adalah saatnya dia bangun. Memang, sih, kadang dia suka kebangun pas malam (mungkin mimpi atau apa), tapi nggak lama langsung tidur lagi.

Soal menyusu, sekarang pun saya lebih percaya diri, bahkan jika harus menyusui di depan umum (ya pakai nursing cover tentunya). Malah kadang-kadang, saya yang merasa lebih tergantung untuk menyusui Alanna secara langsung. Walaupun sudah dipompa, saya merasa lebih enak jika menyusui langsung.

Sebelum kembali kerja, saya juga mulai mengajarkan Alanna untuk minum pakai botol susu. Ada yang bilang, nanti “bingung puting” lho.. tapi Alhamdulillah, itu tidak terjadi pada Alanna. Kalau kata sepupu saya yang bayinya hanya dua bulan lebih tua dari Alanna, “Yang penting kita pede, kalau anak kita nggak akan bingung puting. Pasti bisa, kok.”

Beberapa waktu yang lalu, saya juga sempat bertemu dengan salah seorang teman yang anaknya berusia 1,5 tahun. Dia bercerita, setelah satu tahun, anaknya mulai dikasih susu lain selain ASI. Eh tiba-tiba saja dia jadi nggak mau nyusu lagi. Memang, sih, jadinya nggak sulit menyapih, tapi dia mengaku jadi sedih. “Kok dia nggak mau nyusu lagi ya, malah aku yang sedih,” begitu katanya.

Saya jadi kebayang, jangan-jangan nanti pas mau disapih malah saya yang kesulitan (alias nggak rela) bukan Alanna.

Sekarang Alanna sudah masuk usia lima bulan dan sebentar lagi dia akan mulai makan. Tanda-tandanya sudah mulai kelihatan. Dia sudah mulai melototin saya kalau saya lagi makan dan kadang mulutnya kayak ngunyah-ngunyah (padahal cuma lidahnya yang dikunyah).

Beneran, deh, sekarang saya baru ngerasain betapa menyenangkannya menjadi seorang ibu, betapa bahagianya, betapa indahnya. Mama saya suka komentar, “Ih, anak manja sekarang punya anak.” Saya hanya ketawa sambil mikir, “Iya, sekarang malah ada anak kecil yang manja sama saya.”

Semoga sehat selalu ya, Alanna… Jadi anak yang baik dan sayang orangtuanya.

alanna-me-2

About Motherhood

Being a mother is learning about strengths you didn’t know you had and dealing with fears you didn’t know existed

Saya tidak pernah membayangkan menjadi seorang ibu. Saya bahkan tidak merasa bahwa diri saya memiliki sikap keibuan. Saya bahkan tak pernah suka anak kecil, karena bagi saya mereka berisik (hehe.. please don’t judge me). Saya akhirnya bisa akrab dengan anak kecil, karena saya punya banyak keponakan (lima tepatnya). Walaupun begitu, saya tidak pernah menggendong mereka sejak bayi, jadi pengalaman saya dengan anak kecil sangat minim.

Namun tentu saja semua itu berubah ketika saya akhirnya menikah dan hamil. Mungkin itu yang dinamakan naluri perempuan, karena sejak di dalam kandungan saja saya sudah jatuh cinta dengan si jabang bayi. Sebelumnya saya tidak pernah mengerti, kenapa para ibu-ibu itu selalu membicarakan anaknya, posting foto di media sosial, dan sebagainya. Sekarang saya mengerti, bagaimana seorang anak bisa menjadi ‘dunia’ bagi si ibu. Saya mengerti rasa cinta yang dirasakan seorang ibu pada anaknya.

Salah satu yang menyebabkan saya tidak menyukai anak kecil, karena ibu saya juga tidak menyukai anak kecil (ini mungkin ya, berdasarkan analisa pribadi) atau anak-anak pada umumnya. Ibu saya, mungkin, merasa kecewa dengan anak-anaknya (mungkin juga termasuk dengan saya) sehingga pemikiran yang selalu dia tanamkan adalah, “anak-anak diurus baik-baik sejak kecil, sudah gede malah bikin susah, cuma bikin kecewa orangtua, dan lain sebagainya”.

Gara-gara itu pula, saya sering merasa, “tidak puaskah dia memiliki saya sebagai seorang anak?”. Saya tidak mengatakan dia tidak sayang pada saya, justru sebaliknya, saya adalah anak yang sangat dimanja. Semua kebutuhan dipenuhi. Namun pada akhirnya, itu semua malah jadi bumerang. Karena sering dibantu sana-sini, saya jadi susah mandiri. Bahkan setelah berkeluarga dan memiliki anak, saya masih tetap bergantung pada ibu saya.

Itulah mengapa, saya ingin bisa mengajarkan hal berbeda pada anak saya. Bukan juga saya menyebut orangtua saya salah didik, buktinya saya baik-baik saja. Sekolah, kerja, dan berkeluarga, semuanya baik. Saya bukan pelaku kriminal, bukan juga pecandu narkoba. Hanya saja, ada beberapa pemahaman orangtua yang kadang tidak sejalan dengan saya, dan bagi saya itu wajar ketika anak menjadi dewasa dia punya pemikiran sendiri.

Saya percaya, kepribadian seseorang itu tidak selalu nature atau datang dari sananya, tapi juga nurture atau didikan dari keluarga. Bisa dibilang keluarga saya cukup dekat, harmonis, dan meski ayah saya sudah meninggal hampir 15 tahun lalu, saya tidak pernah kekurangan apa pun secara materi. Itu semua berkat kerja keras ibu saya. Kadang, saya berpikir, bisakah saya sekuat ibu saya dalam membesarkan anak saya sendiri? Bisakah saya mengajarkan hal yang baik-baik, sehingga nantinya dia bisa mandiri, bisa menjadi orang yang berguna bagi keluarganya, dan sebagainya?

Salah satu hal yang ingin saya ajarkan pada anak saya nanti adalah, saya tidak ingin dia melihat sesuatu dari harganya. I want her to learn about value, not price. Ketika semua diukur berdasarkan materi atau uang, tentunya tidak akan pernah cukup. Kita bisa saja mengejar uang sebanyak-banyak, tapi tidak pernah bahagia. Saya ingin dia tahu, bahwa begitu banyak hal yang tak bisa diukur oleh uang. Saya mau dia merasa bahagia dan selalu bersyukur atas apa yang dimiliki. Punya ambisi memang penting, tapi jangan lantas menghalalkan segala cara demi materi.

Saya juga ingin bisa membangun rasa percaya dirinya dengan tidak pernah merendahkan atau meremehkan segala macam usahanya. Mungkin banyak orangtua yang sering merasa tidak puas ketika anaknya tidak berprestasi secara akademis atau misalnya tidak pernah meraih juara di sebuah lomba. Saya tidak mau menjadi seseorang yang terus-menerus melihat ‘hasil’ bukan ‘usaha’. Semoga saya tidak menjadi ibu-ibu yang kesal karena anaknya tidak ranking atau tidak memenuhi ekspektasi orangtua. Saya ingin bisa mendorong anak saya untuk menjadi yang terbaik bagi dirinya sendiri, bukan menjadi sesuai keinginan saya.

Satu lagi, saya juga tidak ingin menjadi orangtua yang pemarah atau sering membentak anaknya. Saya pernah membaca, bahwa anak yang gemar berbohong adalah anak yang sering dimarahi. Mereka lebih memilih untuk berbohong dengan harapan tidak akan dimarahi, padahal pada akhirnya justru mereka akan lebih dimarahi begitu ketahuan bohong.

Saya menulis ini bukan karena sok tahu, mengingat usia anak saya saja masih empat bulan. Saya masih belajar menjadi ibu, pengalaman saya masih cetek. Saya cuma berharap tulisan ini bisa menjadi self reminder untuk diri saya sendiri, jika seandainya 10 atau 20 tahun lalu saya menjadi lupa akan hal ini.