My Favorite Lipsticks for Spring/Summer 2018

Spring sudah datang.. sebenarnya datangnya sudah lama, sih, hehe. Malah cuaca di Wina sekarang sudah mulai agak panas, jadi tampaknya summer sudah di depan mata nih.

Supaya nggak ketelatan, saya mau share beberapa lipstik pilihan saya untuk spring/summer tahun ini.

Art Deco – Rosewood

Art Deco Cosmetics merupakan brand kosmetik asal Jerman. Masih termasuk drugstore makeup karena harga-harga kosmetiknya cukup terjangkau. Menurut saya, sih, harganya tengah-tengah lah, tidak tergolong mahal alias high-end, tapi tidak bisa dibilang murah banget. Menurut saya kualitasnya sesuai dengan harganya (meski saya baru mencoba produk lipstiknya saja).

Ada beberapa lipstik Art Deco yang saya miliki, tapi favorit saya adalah warna Rosewood ini. Teksturnya matte tapi nyaman banget dan cukup tahan lama. Rosewood ini kalau saya coba deskripsikan adalah warna mid-tone rosy pink, jadi warnanya tidak tergolong nude tapi juga bukan warna terang. It’s an easy everyday color. Jadi buat orang yang nggak suka dengan warna ngejreng dan punya medium skin tone seperti saya, pasti akan suka dengan warna ini.

Marc Jacobs Le Marc Lip Crème – Strawberry Girl

Sudah lama sebenarnya saya tertarik dengan lipstik keluaran Marc Jacobs ini, tapi saya bingung ingin pilih warna apa. Akhirnya beberapa minggu lalu, saat ke Jerman dan menemukan Sephora saya pun memutuskan untuk membeli lipstik ini.

Pilihan saya jatuh ke warna Strawberry Girl, yang saya deskripsikan sebagai warm pink coral. Warnanya cantik banget! Cocok untuk suasana spring/summer. Selain itu, formulanya yang creamy nyaman banget dan cukup melembapkan. Ketahanannya juga oke, karena setelah makan dan minum, warnanya masih tetap nempel. Saya juga coba membandingkan warna lipstik ini dengan beberapa warna coral yang saya miliki dan tidak ada satu pun yang warnanya mirip. Yes..! Nggak nyesal, deh, pilih warna ini.

L’Oreal x Balmain – Confession

Satu lagi warna lipstik dengan nuansa coral, tapi kali ini warnanya tampak lebih nude di bibir saya. Mungkin di bibir orang yang kulitnya lebih putih dari saya, warnanya tidak akan terlihat nude.

Saya juga coba membandingkan dengan beberapa lipstik nude serupa yang saya miliki dan warna ini cukup unik. I love this lipstick, karena formulanya yang nyaman di bibir, creamy meski teksturnya matte, dan cukup tahan lama.

Estee Lauder – Stronger

Kayaknya kurang seru kalau koleksi lipstik spring/summer tanpa warna pink keunguan favorit saya. Saya melihat koleksi lipstik Estee Lauder makin berkembang, karena makin banyak warna-warna bold yang keren banget.

Soal formula matte-nya juga nyaman di bibir dan sama sekali nggak bikin bibir jadi kering. Ketahanan lipstik ini di bibir juga oke banget, bahkan setelah makan dan minum, warnanya masih tampak jelas di bibir.

Maybelline x Gigi Hadid – Khair

Kalau soal lipstik matte keluaran drugstore, sudah pasti pilihan saya jatuh ke Maybelline. Saya selalu merasa cocok dengan formula matte dari lipstik Maybelline yang lembut, creamy, serta tahan lama (banget!).

Lipstik ini merupakan kolaborasi antara Maybelline dan Gigi Hadid. Saya memilih warna Khair, warna merah-oranye yang pas banget untuk spring/summer. Saya suka menggabungkan lipstik ini dengan lip liner dalam warna Austyn (juga dari koleksi Maybelline x Gigi Hadid) yang warnanya oranye terang. Dengan cara ini, warna bibir saya akan terlihat lebih intens warna oranye-nya.

Too Faced Melted Matte – It’s Happening

Hanya satu liquid lipstick yang masuk jadi favorit saya musim ini, yaitu Too Faced Melted Matte dalam warna It’s Happening (a bright magenta color).

Kalau suka pakai lipstik warna ngejreng, harus banget coba warna ini. Warnanya bold, intense, super pigmented, and super long wearing. Suka banget, deh, sama liquid lipstick yang satu ini.

MAC x Nicopanda – Toung ‘N’ Chic

Oke, oke.. warna plum seharusnya memang nggak masuk hitungan saat spring/summer ya. Tapi masalahnya saya lagi suka banget sama lipstik ini dan akhir-akhir ini lagi sering saya pakai.

Toung ‘N’ Chic merupakan warna plum yang sebenarnya menurut saya nggak terlalu gelap (nggak terkesan gothic atau vampy gitu), jadi masih oke untuk dipakai sehari-hari dan akan sangat cocok untuk dipakai saat pesta. Selain warnanya keren, saya juga suka banget formula matte-nya yang enak banget, bahkan terasa seperti nggak pakai lipstik. Ketika saya pikir warnanya sudah hilang pun, eh ternyata masih ada. Saatnya warnanya memudar, pengaplikasian ulangnya juga gampang dan nggak bikin bibir kering.

Oke itu dia pilihan lipstik saya untuk spring/summer kali ini. Saya nggak swatch lipstik-lipstik ini di bibir, karena sudah banyak swatches-nya di Instagram saya.

Silakan cek saja @bluestellar_

Thanks for reading this blog ❤️

Advertisements

YSL Tatouage Couture Liquid Matte Lip Stain Review

Halo, saya kembali lagi dengan review lipstik. Kali ini saya akan mengulas tentang lipstik terbaru keluaran YSL (Yves Saint Laurent), salah satu merek kosmetik high-end favorit saya.

Dari dulu saya memang selalu suka dengan produk-produk lipstik keluaran YSL. Alasannya, mereka punya formula yang nyaman banget di bibir, pilihan warnanya pun bagus-bagus, meski range warnanya nggak sebanyak MAC, tetap saja mereka punya pilihan warna yang oke banget.

Nah, sekarang mereka mengeluarkan liquid lipstick yang mereka sebut liquid matte lip stain atau nama panjangnya YSL Tatouage Couture Liquid Matte Lip Stain.

YSL Tatouage Couture Lip Stain (3)

Deskripsi produk ini di situsnya:

A lightweight lip stain with a revolutionary formula for ultra-matte, high impact color and a lightweight, naked-lip feel.

This formula gives lips matte tattoo-like color that is lightweight and non-drying, making it ultra-comfortable to wear. The high-pigment color dries instantly, stays fresh, and moves with your lips for up to eight hours of wear. The exclusive liner-like applicator allows for precision outlining and filling in—creating perfectly defined lips every time. The color never feathers or spills over the lip line.

Tekstur matte-nya memang beda dengan liquid lipstick kebanyakan, karena terasa “satin” alias lembut dan nyaman di bibir, meski begitu warnanya tahan lama (banget!).

Ada dua warna yang saya miliki (padahal ada beberapa warna yang saya taksir, hehe). Saya memilih warna No. 8 Black Red Code dan No. 19 Fuchsia Intime.

Black Red Code didefinisikan sebagai warna “deep burgundy“. Saat mencoba beberapa warna, saya jatuh cinta dengan warna merah gelap ini, yang secara instan bikin wajah saya tampak lebih cerah. (Memang buat orang-orang yang kulitnya agak cokelat seperti saya, lebih baik pakai warna yang “bold” supaya kulit tidak terlihat kusam).

YSL Tatouage Black Red Code

Fuchsia Intime didefinisikan sebagai warna “true fuchsia“. If you read my blog, than you know that I have a soft spot for fuchsia lipstick and that I have several fuchsia lipstick from YSL. (Read this and this) Makanya ketika mencoba warna ini, saya pikir, “Aduh, saya sudah punya terlalu banyak warna fuchsia.” Tapi di sisi lain, “Aduh, warna ini bagussss banget di kulit saya.” Dan akhirnya saya beli lah warna ini, hahaha…

YSL Tatouage Fuchsia Intime

Ada beberapa kelebihan dari liquid lipstick ini. Pertama, formulanya yang unik dan nyaman di bibir. Teksturnya memang cair banget, jadi saat pertama diaplikasikan tampak glossy di bibir. Setelah beberapa menit, tampilannya berubah menjadi satin-matte. Memang, sih, masih agak transfer (saat makan dan minum), tapi warnanya menjadi stain di bibir dan benar, mirip seperti tato.

Kedua, aplikatornya yang berbeda dengan aplikator liquid lipstick kebanyakan. Bentuk aplikator ini memudahkan pengaplikasian lipstik di bibir dan sesuai dengan teksturnya yang cair.

YSL Tatouage Couture Lip Stain (2)

Kelemahannya, tentu saja harganya yang mahal. Di sini, kisaran harganya antara €34-35, tergantung beli di mana.

Untuk yang suka koleksi, bolehlah coba liquid lipstick yang satu ini. Saya memberi nilai 9/10 untuk liquid lipstick keluaran YSL ini.

 

 

Kat Von D Everlasting Liquid Lipstick – Mother & Lolita II (Review & Swatches)

Saya sebenarnya agak telat berkenalan dengan liquid lipstick dari Kat Von D ini. Awalnya, saya agak skeptis, sih, meskipun banyak juga yang memuji liquid lipstick ini. Saya pikir, ah palingan sama saja seperti liquid lipstick lainnya. Ternyata saya salah….

Rangkaian liquid lipstick dari Kat Von D ini sebenarnya punya banyak pilihan warna (sampai saya bingung mau pilih yang mana). Akhirnya saya pilih warna Mother dan Lolita II.

kat von d mother lolita ii

Mother dideskripsikan sebagai “dusty mauve pink“, namun saya melihatnya sebagai warna “cool pink” yang tidak tergolong terang, tapi juga bukan warna pucat. Jadi pink-nya berada di tengah-tengah dan menurut saya, tipe warna seperti ini yang bisa membuat kita terlihat “dandan” namun tidak berlebihan.

kat von d liquid lipstick mother lolita ii (5)

kat von d liquid lipstick mother lolita ii (4)
Kat Von D Everlasting Liquid Lipstick – Mother

What I love about this color is…. I don’t have the same color in my collection. Padahal saya punya banyaaaaak banget lipstik pink, tapi ternyata tidak ada warna yang benar-benar mirip dengan warna Mother ini. So, I’m happy with my choice!

Sementara warna Lolita II dideskripsikan sebagai warna “terracotta nude“. Awalnya saya pikir warna ini akan tampak nude di bibir saya, tapi ternyata nggak sama sekali. Pas banget, memang warna ini yang saya cari-cari dan belum ada di koleksi saya. Warnanya juga cocok banget di kulit saya yang agak kecokelatan.

kat von d liquid lipstick mother lolita ii (6)

kat von d liquid lipstick mother lolita ii (3)
Kat Von D Everlasting Liquid Lipstick – Lolita II

Selain pilihan warnanya yang banyak, ada beberapa hal yang saya suka dari liquid lipstick ini. Pertama, formulanya yang nyaman di bibir. Teksturnya agak cair dan setelah diaplikasikan di bibir akan terlihat sangat matte. Meski begitu, bibir saya tidak terasa kering (tapi tetap, ya, harus banget pakai lip balm sebelum pakai lipstik ini).

Kedua, liquid lipstick ini juga tahan lama. Setelah 6 jam dan makan-minum, warnanya memang agak memudar, namun stain-nya tetap ada. Hal terpenting lainnya, setelah warnanya agak pudar, pengaplikasian ulangnya pun tetap nyaman dan nggak bikin terasa kering.

Sayangnya, Kat Von D ini tidak ada di Austria (hiks!). Jadi saya harus ke Sephora di Praha untuk membelinya. Harganya sekitar €20, yang menurut saya cukup oke dengan kualitas lipstik seperti itu.

Untuk liquid lipstick ini, saya beri nilai 9/10.

kat von d liquid lipstick mother lolita ii (2)

 

*For more swatches, head on to my second Instagram account @bluestellar_

My Current Skincare Routine

Sudah sejak lama sebenarnya saya mau sharing seputar produk perawatan kulit yang saya pakai. Dulu, saya nggak pernah mau gonta-ganti produk. Setia banget sama 3-step skincare dari Clinique. Namun sejak di Wina, saya jadi penasaran mencoba berbagai macam produk, mulai dari produk drugstore hingga yang high-end (alias agak mahal).

Oke, langsung saja ya, saya cerita beberapa produk perawatan kulit (khususnya wajah) yang sedang saya pakai saat ini.

skincare routine andhina (1)

Neutrogena Hydro Boost Cleanser Water Gel

Pertama kali sampai di Wina akhir Agustus 2016 lalu, saya langsung membeli produk pembersih wajah Neutrogena (tapi beda jenis dengan yang ini.. namanya saya lupa). Saya sudah tahu soal brand Neutrogena ini memang punya banyak macam-macam produk perawatan kulit yang berkualitas, meski dijual di drugstore. Jangan salah, drugstore itu memang gudangnya macam-macam perawatan kulit yang bagus dengan harga terjangkau.

Nah, setelah pembersih itu habis, saya beli produk terbaru Neutrogena yang ini, deh, dari seri Hydro Boost yang katanya cocok untuk kulit kering. Karena kulit saya cenderung kering dan saya ingin mencari pembersih yang nggak bikin kulit terasa makin kering, saya pilih Hydro Boost Cleanser Water Gel ini.

What I love about this product adalah… kulit saya terasa bersih sesudah memakainya, tapi nggak terkesan kesat atau kulit terasa ditarik. Benar-benar nyaman dipakainya dan tidak menimbulkan iritasi. Saya biasanya hanya menggunakan sedikit saja (satu kali pump) dan itu sudah cukup untuk membersihkan wajah serta bagian leher.

Clinique Pep-start Hydrorush Moisturizer SPF 20

Saya memilih pelembap yang satu ini, karena memiliki kandungan SPF 20. Saat Summer seperti sekarang ini, Wina memang panas banget dan matahari juga cukup terik. Karena saya malas memakai moisturizer dan sunscreen secara terpisah, saya lebih memilih moisturizer yang mengandung SPF seperti punya Clinique ini.

Janjinya, moisturizer ini menjaga kelembapan kulit sepanjang hari. Memang, sih, saya merasa kulit saya tetap lembap dan saya juga nyaman memakainya. Tidak ada masalah iritasi atau jerawat. Jadi buat mereka yang suka pelembap yang praktis, saya sarankan pakai Clinique Pep-start Hydrorush ini. Sebenarnya ada beberapa jenis produk dari rangkaian Clinique Pep-start, termasuk pembersih dan primer. Namun bagi saya, produk yang menarik perhatian hanya si moisturizer ini.

Lancome Hydra Zen Nuit

Pakai pelembap di siang hari saja nggak cukup. Saat malam hari, ketika tubuh beristirahat dan kulit berregenerasi, kita juga perlu krim malam. Sebenarnya saya sudah lama memakai krim malam dari Lancome ini. Bahkan krim ini sangat membantu kulit saya sepanjang Winter kemarin (di mana kulit terasa sangat kering).

Saya suka banget efek dingin saat memakai krim ini dan sangat melembapkan tanpa membuat kulit terlihat berminyak. Saat pagi hari, kulit terasa lebih segar dan tetap lembap. Sayangnya, krim ini sudah hampir habis (hiks). Mungkin saya akan membelinya lagi nanti, tapi setelah habis saya ingin coba produk krim malam lainnya dulu.

L’Occitane Immortelle Precious Serum

Di usia kepala 3 seperti saya, kayaknya penting banget masukin serum ke dalam rangkaian perawatan kulit sehari-hari. Masalah kulit saya semakin banyak saja, sepertinya, mulai dari garis keriput tipis, noda hitam di pipi, warna nggak merata, dan kering.

Saya pilih serum ini karena punya kandungan anti-aging yang sudah dipatenkan, yaitu ekstrak bunga Immortelle, yang dikenal sebagai bunga yang kekal, bahkan setelah dikeringkan warna dan bentuknya tetap sama. Minyak yang diekstrak dari bunga tersebut juga katanya memiliki kandungan anti-radikal bebas dan anti-kerut.

Saya suka dengan serum ini yang mudah banget meresap ke dalam kulit dan membuat kulit terasa lebih lembap. Sayangnya, baru sekitar beberapa bulan memakainya, Alanna menumpahkan hampir semua isi serum tersebut (huhuhu). Jadi sekarang sedang saya hemat-hemat pemakaiannya, sampai saya membeli serum yang baru.

Origins Ginzing Refreshing Eye Cream

Masalah lingkaran hitam pada mata kayaknya hampir dimiliki semua orang, termasuk saya. Makanya, saya juga memasukkan produk krim mata ke dalam perawatan kulit sehari-hari saya.

Saat Winter kemarin, kulit di area mata saya sempat terasa kering dan perih. Mungkin karena setiap habis cuci muka, saya selalu melewatkan pemberian pelembap di area mata. Saya sempat coba beberapa produk krim mata, tapi akhirnya malah terasa perih. Akhirnya, saya menemukan salah satu remedy paling pas, yaitu Vaseline Petroleum Jelly, yang saya oleskan tipis-tipis di area mata. Setelah rasa perihnya hilang, saya pakai krim mata dari Biotherm yang punya efek mendinginkan.

Setelah krim dari Biotherm itu habis, saya beralih ke krim mata milik Origins ini. Saya tertarik karena krim ini menawarkan efek mencerahkan dan mengempiskan kantung mata. Kandungannya terdiri dari Panax Ginseng dan Ekstrak Magnolia untuk menyegarkan bagian mata sekaligus mengurangi kesan mata lelah.

Selain itu, krim ini juga tidak mengandung Paraben, Phthalate, Propylene Glycol, Mineral Oil, Pewangi Sintetis, Paraffin, dan kandungan lainnya yang berbahaya.

Untuk memakainya, saya hanya perlu sedikit saja untuk disapukan di bagian bawah dan atas mata. So far, saya menyukainya karena nyaman dipakai dan mata saya terasa terjaga kelembapannya. Nggak ada lagi, deh, kulit mata kering dan iritasi.

L’Oreal Detox Pure Clay Mask

Terakhir, adalah produk masker yang biasanya saya pakai setiap 2-3 hari sekali (kalau tidak lupa, hehe..). Masker yang terbuat dari Pure Clay dan Charcoal ini katanya bisa mendetoksifikasi kulit, membuatnya tampak lebih cerah, mengangkat kotoran dari pori-pori kulit, dan memperbaiki warna kulit wajah agar lebih merata.

Saya memang suka hasilnya setiap kali memakai masker ini. Cukup dengan 10 menit saja, wajah saya terasa lebih bersih dan segar. Masker ini juga terasa nyaman di kulit, karena kadang ada beberapa masker yang justru membuat kulit terasa perih atau iritasi. Nilai plusnya lagi, masker ini harganya cukup terjangkau karena dijual di drugstore.

Sekian sharing saya seputar produk perawatan kulit. Jika perawatan yang ini sudah habis semua, saya akan lanjut hunting produk perawatan kulit lainnya. Menurut saya, nggak usah takut untuk mencoba beberapa produk perawatan kulit, karena kita harus menyesuaikan kondisi kulit dengan produk yang kita pakai. Saat kulit terasa kering, cari produk dengan ekstra pelembap. Begitupula saat kulit sedang berjerawat, saya lebih memilih produk perawatan bebas minyak.

Jika ada yang mau sharing seputar produk yang dipakai, silakan tulis di kolom comment yaa.. terima kasih 😀

 

 

Maybelline Matte Lipsticks: My Favorite Drugstore Lipstick!

I always love matte lipsticks.. tapi kadang lipstik seperti ini bisa bikin bibir kering, terutama saat cuaca dingin dan kering seperti di Wina sekarang ini. Walaupun sudah pakai lip balm, bibir bisa saja terasa sangat kering dan akhirnya kulit bibir mengelupas–very unacttractive indeed.

img_4844

Sebenarnya sudah sejak lama saya ingin menulis tentang koleksi matte lipstick dari Maybelline ini. Saya pertama kali membelinya pada awal tahun 2015, saat itu Maybelline meluncurkan 10 warna baru yang semuanya matte. Formulanya disebut creamy matte dan dari sejumlah beauty vlogger yang mengulasnya, mereka semua merekomendasikan lipstik ini. Tentu saja saya penasaran, dong.

Sayangnya, lipstik tersebut tidak keluar di Indonesia dan hanya di AS serta Kanada. Sebal kan, kenapa, sih, rangkaian lipstik Maybelline yang bagus nggak keluar di Indonesia? Jadilah saya beli online, via toko di Instagram, dan itu pun harus PO alias nunggu lama.

Begitu akhirnya lipstik itu ada di tangan, ya ampun senangnya saya. Lipstiknya benar-benar sesuai dengan bayangan saya. Tekstur creamy matte yang nyaman, tahan lama, dan ada wangi lembut seperti kue yang saya suka. Beda dengan beberapa lipstik Maybelline di Indonesia yang wanginya menyengat kayak permen karet.

img_4843

Dua warna yang saya beli adalah Touch of Spice dan Mesmerizing Magenta. Warna Touch of Spice ini merupakan warna favorit saya. Warna ini keluar pas zamannya warna mauve, plum, dan cokelat sepertinya mulai jadi favorit untuk warna lipstik. Nah, Touch of Spice itu perpaduan semua warna itu. Pas banget dan saya rasa bakal cocok dipakai oleh siapa saja.

maybelline-touch-of-spice

Sedangkan warna Mesmerizing Magenta tentu saja saya pilih, because I have a thing with fuchsia/magenta lipsticks. Saya juga suka warna ini. Warna magenta terang yang bikin wajah saya lebih cerah–seriously! Dan lagi, lipstik ini benar-benar tahan lama, bahkan setelah saya makan, masih ada sisa warnanya di bibir.

maybelline-mesmerizing-magenta

Mungkin karena lipstik ini cukup sukses (I don’t know, saya cuma berspekulasi), Maybelline mengeluarkan lagi warna-warna baru (yang lagi-lagi tentu saja tidak dirilis di Indonesia). Ketika saya pindah ke Austria, saya tentunya berharap rangkaian creamy matte ini bisa saya dapatkan di drugstore di sini. Well, saya nggak sepenuhnya benar.

Saya memang menemukan beberapa warna, tapi tidak banyak (huhu..). Sepertinya Maybelline memang membedakan koleksinya berdasarkan pasar, apakah itu pasar Amerika Utara, Eropa, dan Asia. Anyway, saya menemukan dua warna yang saya suka, yaitu Clay Crush dan Red Sunset.

Warna Red Sunset saya beli waktu saya pergi ke Frankfurt. Jangan tertipu dengan namanya, karena warnanya sama sekali bukan merah. Warnanya pink terang dengan sedikit coral (sepertinya). This color is very bright, but it looks good against my skin.

maybelline-red-sunset

Selanjutnya adalah warna Clay Crush. Saya membelinya gara-gara saya melihat video salah satu vlogger yang bilang kalau warna nude ini bakal cocok untuk mereka yang memiliki kulit cokelat. Jadilah saya coba dan ternyata benar. Saya memang nggak terlalu suka warna nude, tapi warna ini sepertinya warna nude yang cocok untuk saya. Warnanya tidak membuat muka saya pucat, karena masih ada sedikit warna peach dan cokelat di dalamnya. Kalau warna Velvet Teddy dari MAC bagi saya terlalu nude, maka warna Clay Crush ini lebih cocok untuk saya.

maybelline-clay-crush

Nah, dua warna terakhir adalah koleksi terbaru dari Maybelline. Baru ada di drugstore di sini dan ditulisnya New Collection. Bukan dari seri creamy matte, tapi disebutnya Inti-matte nudes.

Saya langsung tertarik dengan warna Brown Sugar. Iya, akhir-akhir ini entah kenapa lagi suka lipstik warna cokelat. Saya melihatnya sebagai warna cokelat dengan campuran sedikit warna abu-abu, namun tidak membuat wajah saya jadi kusam–and I love it! Saya dulu beranggapan bahwa lipstik cokelat akan membuat kulit wajah saya terlihat gelap, tapi terbukti saya salah. Warna lipstik cokelat seperti ini ternyata juga cocok di kulit saya.

maybelline-brown-sugar

Terakhir adalah warna Smoky Rose. Sebenarnya saya sempat kepikiran ingin membeli warna Mehr dari MAC, yang lebih pink daripada Brave (karena Brave di bibir saya terlihat pucat). Tapi saya agak ragu dengan tekstur matte-nya yang terasa kering di bibir (nggak semua lipstik matte dari MAC formulanya terasa sama di bibir, ada yang kering, ada juga yang nyaman dipakai).

Untung saja saya nggak jadi beli Mehr, karena saya melihat warna Smoky Rose ini agak mirip. Well, saya tidak pernah membandingkannya, sih, tapi warna Smoky Rose merupakan warna pink muda yang saya cari-cari. Soft pink blue pink, dan yang pasti nggak bikin muka saya pucat. (Update: setelah saya bandingkan dengan MAC Mehr, ternyata warnanya memang mirip, tapi Mehr memiliki sedikit warna cokelat dibanding Smoky Rose)

maybelline-smoky-rose

Secara keseluruhan, saya beri nilai 9/10 untuk lipstik ini. Formulanya nyaman dipakai, tahan lama, matte, pilihan warnanya banyak (sayang tidak semuanya masuk ke Austria, I mean come on…), dan harganya di bawah 10 euro.

So, what do you think? Which one is your favorite?

Cek juga Instagram saya @bluestellar_

Wardah Longlasting Lipstick Review (Stylish Mocca & Lustrous Red)

Oh.. It’s Wardah lipsticks again. Sebenarnya rangkaian Longlasting Lipstick dari Wardah ini keluar sebelum seri Intense Matte Lipstick yang juga pernah saya tulis di blog ini. Namun saya baru-baru ini mendapat kiriman lipstik tersebut dari mama saya. Entah kenapa mama mengirimi saya lipstik ini dan awalnya saya pun merasa tidak tertarik dengan warnanya. Setelah saya coba, hmm.. ternyata warnanya bagus juga!

Mirip dengan seri Wardah Intense Matte Lipstick, seri Longlasting Lipstick ini juga merupakan lipstik jenis matte. Lipstik ini juga diklaim memiliki kandungan jojoba oil, sehingga nggak bikin bibir kering, meskipun jenisnya matte.

wardah-longlasting-lipstick-stylish-mocca-lustrous-red-2

Mari bicara soal warna pertama yang saya miliki, yaitu No.10 Stylish Mocca. I love this color! Like I said in some of my posts about lipsticks, warna-warna kecokelatan atau earthy colors, sepertinya akan jadi warna yang masih terus diminati. Warna ini kalau menurut saya adalah warna terracotta yang cantik. Pas banget dengan warna kulit saya, tidak terlalu cokelat, dan punya sedikit unsur warna oranye gelap. Warnanya juga mengingatkan saya akan warna MAC Retro. Jadi jika ingin punya warna mirip dengan harga jauh lebih murah, bisa memilih lipstik Wardah ini.

Sementara itu, warna berikutnya adalah No. 12 Lustrous Red. Jika dilihat di foto, warnanya seperti tidak berbeda jauh dengan Stylish Mocca. Jadi warnanya merahnya nggak bisa dibilang true red, ada sedikit campuran warna cokelat dan oranye di dalamnya. Saya juga suka dengan warna ini, karena berbeda dengan lipstik warna merah saya lainnya. Saya coba bandingkan dengan beberapa lipstik merah milik saya dan tidak ada warna yang benar-benar mirip.

wardah-longlasting-lipstick-stylish-mocca-lustrous-red-4

wardah-longlasting-lipstick-stylish-mocca-lustrous-red-1

Untuk formula, bisa dibilang mirip-mirip dengan Intense Matte Lipstick, yaitu matte dan nyaman di bibir. Namun saya nggak bisa bilang lipstik ini melembapkan, karena setelah lebih dari 5 jam, bibir saya terasa agak kering. Saya tidak tahu apakah karena bibir saya atau formulanya atau karena memang udara yang sangat sangat dingin di Wina ini bisa membuat segala macam jadi kering (termasuk bibir dan kulit saya).

Secara keseluruhan saya beri nilai 8,5/10 untuk seri lipstik ini. Saya suka banget pilihan warnanya yang menarik dan pigmentasinya yang bagus. Sekali swipe saja, warnanya sudah sangat pekat di bibir.

MAC Lipstensity Review (Smoked Almond, Lobster, Ambrosial)

September 2016 lalu, MAC meluncurkan rangkaian lipstik baru yang dinamakan Liptensity. Warna lipstik yang ditawarkan lebih intens dan pekat, namun teksturnya sendiri creamy dan bukan matte.

Kalau di website-nya, rangkaian lipstik ini dideskripsikan sebagai berikut:

A brilliant new Lipstick formula that pushes the boundaries of colour. Each Lipstick holds intense amounts of pigment, resulting in extreme colour intensity, clarity and vibrancy. This luxurious gelled base melts on contact, providing fully saturated colour with a satin finish in one stroke.

Ada 24 warna MAC Lipstensity, dari warna-warna nude, cokelat, pink, merah, hingga warna-warna unik, seperti abu-abu, biru, dan hitam.

Pilihan pertama saya jatuh pada warna Smoked Almond. Saya sebenarnya selalu merasa kesulitan mencari warna nude, karena biasanya nude bisa menjadi sangat pucat sementara saya ingin nude yang agak berwarna (if that makes any sense) supaya wajah saya nggak ikutan pucat.

Smoked Almond ini didefinisikan sebagai warna “bright rosebrown”. Kalau saya sendiri melihatnya warna cokelat muda yang hangat dengan sedikit campuran warna peach. Di bibir saya, warna ini sangat pas untuk tampilan sederhana, terutama saat saya lagi nggak kepengen pakai lipstik warna mencolok. And I think this is the perfect nude/neutral lipstick for me.

Lalu, saya juga punya Ambrosial, yang didefinisikan sebagai warna “bright plum pink“. Benar saja jika disebut “bright”, karena warnanya memang terang banget di bibir. Entah kenapa di bibir saya warna plum-nya tidak begitu kelihatan, lebih ke warna bright fuchsia. Tapi saya memang selalu suka lipstik dengan campuran warna pink dan ungu seperti ini.

Terakhir, warna yang saya miliki adalah Lobster. Sebenarnya saya ingin mengoleksi beberapa warna lainnya, tapi saya bingung memilih yang mana. Akhirnya pilihan saya jatuh ke warna yang didefinisikan sebagai “burnt orange” ini, dengan anggapan saya tidak memiliki cukup banyak lipstik oranye. Saya malah melihat warna ini sebagai bright orange, karena memang warnanya sangat terang.

mac-lipstensity-swatches-on-lips

Secara keseluruhan, saya suka rangkaian MAC Lipstensity ini, karena pigmentasinya warnanya yang bagus dan pilihan warnanya yang beragam. Teksturnya yang creamy juga nyaman banget di bibir dan nggak bikin bibir kering. Tentu saja, karena bukan lipstik matte, lipstik ini mudah banget nempel di mana-mana dan ketahanannya nggak lebih dari 5 jam. Rangkaian lipstik ini saya beri nilai 8/10.